15.10.14

BAGAI MENYAMBUT MALAIKAT TURUN DARI LANGIT

Usia hampir 5 tahun bertugas dalam bidang ini sebagai kuli dan suara kecil yang tidak didengari, saya belajar terlalu banyak. Saya jumpa kepelbagaian spesis manusia yang mashaAllah, Allah hidangkan sesuatu yang bermanfaat buat proses muhasabah diri dari semasa ke semasa.

Suka saya kongsikan tentang peribadi pemimpin yang disukai orang bawahan yang menjadi inspirasi kepada saya hasil bacaan dengan beberapa buku dan mendengar ceramah-ceramah berkaitan.

Memetik kata-kata Robert T. Kiyosaki, satu perkataan yang meraikan pekerja-pekerjanya yang mana kelulusan akademiknya lebih tinggi dari orang kaya ini adalah HORMAT. Bukan semua pemimpin boleh tunduk hormat dan masuk ke dalam kasut orang lain bak kata pepatah orang putih 'PUTTING YOURSELF IN OTHER'S SHOES'.

Ramai pemimpin suka memberi arahan itu dan ini dan mengharapkan semua pekerja ikut arahan mereka tetapi berapa pemimpin yang boleh turun setiap kali arahan yang dibuatnya sendiri? Raikan arahan sendiri, dengan datang bersama-sama pekerja bawahan dan bukan hanya tahu keluarkan arahan.

Memetik kata-kata Dr. Maszlee dalam buku tulisannya yang saya lupa, pemimpin yang turun padang adalah pemimpin yang cukup disenangi dan dihormati. Saya pernah dipimpin oleh ketua-ketua yang bagus. Pernah suatu hari saya datang, langsir perpustakaan sudah siap terpasang. Rupanya bos datang pada waktu petang senyap-senyap bersama isterinya dan pasangkan langsir. MashaAllah! Tidak perlukan ambil gambar dan dokumentasi untuk hebahan. Pemimpin sebegini begitu dekat di hati pekerja.

Pernah juga saya dipimpin oleh ketua yang setiap pagi lipat lengan baju dan seluar, bancuh simen dan buat kolam ikan, mencantikkan taman herba dan saya cukup merindukan ketua-ketua saya yang berjiwa rakyat jelata ini. Semoga Allah memberkati mereka sampai ke syurga kerana sentiasa menyenangkan hati-hati pekerjanya.

Antara korupsi yang paling saya tidak tahan adalah menyambut orang yang lebih tinggi bagai menyambut malaikat turun dari langit. Semuanya perlu dicantikkan. Semuanya perlu diubah semata-mata ada orang atasan mahu datang. Astagfirullah BAGAI MENYAMBUT MALAIKAT TURUN DARI LANGIT.

Sekali lagi, saya juga pernah dipimpin oleh ketua yang mashaAllah langsung tidak kisah siapa pun mahu datang. Kata bos, biarlah mereka datang. Biarlah dengan apa adanya. Jadi, kami tidak disibukkan dengan keceriaan, dimomokkan dengan itu dan ini. Semuanya berjalan seperti biasa. Tiada lakonan yang perlu dibuat-buat.

Saya juga belajar erti profesionalisme. Apabila kita berada di atas, usahlah kita memandang semua orang di bawah kita terlalu kecil kerana yang mebezakan kita disisi Allah bukan pangkat, rupa harta atau darjat tetapi yang yang paling mulia disisi Allah adalah insan-insan yang bertawqa. Meletakkan Allah semuanya nombor SATU.

Pekerja salah buat kerja, sila panggil dan berbincanglah. Bukannya mendengar pihak-pihak yang disukai membawa cerita dan mengiyakan dan menghentam sebaiknya ketika mesyuarat sehingga memalukan orang-orang berkenaan. Beringatlah, yang anda semua punya anak dan cucu serta keturunan. Kalau bukan anda, mungkin anak cucu cicit anda yang Allah timpakan BALA atas kesilapan tidak bertempat kita.

Bab menyuarat pula. Pukul sekian dan semua perlu TEPAT masuk bilik mesyuarat. Allahu! Alangkah eloknya pesanannya:

HARI INI MASUK WAKTU ZOHOR JAM 12.57 TENGAH HARI, PARA PENDIDIK DISERU UNTUK BERSEGERA MENUNAIKAN SOLAT ZOHOR BERJEMAAH TEPAT WAKTUNYA DAN MESYUARAT KITA DIADAKAN SEBAIK ZOHOR TAMAT PADA JAM 1.30 PETANG.

Saya pasti keadaan seperti ini mungkin wujud 20 bahkan 50 tahun akan datang. Ketika itu mungkin orang sudah berhenti mengumpat orang lain dan hanya bercakap yang baik-baik tentang keindahan Islam.

Suka juga saya kongsikan seorang tokoh usahawan wanita terkenal tanahair, kata beliau, orang kerajaan SUKA MENYUARAT. Tersenyum saya membaca status beliau kerana sememangnya tepat sekali. Mesyuarat yang tidak berkesudahan dan tidak praktikal. Isi menyuarat yang selalu digaduhkan ialah program ini dan itu, bergaduh kertas kerja dan sangat sedikit membincangkan akhlak murid.

Buatlah program banyak mana sekali pun untuk mengatasi kepincangan yang ada dalam sistem pendidikan kerana SELAGI TIDAK PULANG KEPADA ALLAH DAN RASUL, semua program adalah sia-sia dan langsung tidak bermakna. Guru tidak balik ke pangkal jalan, apatah lagi anak-anak murid yang diibaratkan ibu ketam mengajar anaknya berjalan tegak.

Guru mengharapkan anak-anak muridnya tinggi budi pekerti tetapi sendiri suka sangat mengumpat. Guru mengharap anak-anak murid beriman, guru sendiri lengah suruhan Allah. Guru yang mahu solat awal dijaga-jaga dan dicari-cari salahnya tetapi guru yang tidak solat dibiar malah dipuja sayang. Umpama guru yang berjubah itu salah, yang berkebaya pendek dan ketat itu tidak mengapa. Memang beginilah dunia akhir zaman agaknya.

Berkata Imam Ahmad bin Harb rhm:
Aku tidak mendapat kemanisan dalam beribadat sehinggalah aku meninggalkan tiga perkara, iaitu;
1) Meninggalkan mencari redha manusia hatta aku mampu mengatakan kebenaran.
2) Meninggalkan rakan yang fasiq hatta aku mendapat sahabat yang soleh.
3) Meninggalkan kemanisan dunia hatta aku menemui kemanisan akhirat.
Siyar A'lam An-Nubala', 11-34. [Sumber: FB Dr Abu Anas Mandani]

2 comments:

CT Za said...

Salam Leen,
Cukup terkesan penulisan Leen ni..huhu..sedih sgt...moga kami juga dapat keluar dr kelompok "KERJA UTK DUNIA SHJ"

Terbaik :)

Ummu Muhammad said...

CT :) setelah melalui episod2 berjalan dgn muke, diumpati, dihentami menjadikan kite lebih syg diri dan orang yang Allah belum santuni hati2 mereke..kite akan berdepan dgn orang yg terlalu suke bercerita perihal tidak perlu mengenai org lain.

Maafkanlah mereka..kasihanilah mereka. penat nk pegi cari sorang2 yg mereke zalimi di mahsyar nanti..andaikan anda 100 orang yang mereka umpati, sekurang-kurangnya kita telah meringan satu pencarian die..tinggal 99..

semoga Allah merahmati kite asbab cinta kita kepadaNya ;)

CT ku dunia memang adalah tempat untuk berkerja keras sementara -kumpul bekal- kerana syurga adalah tempat rehat kita yang kekal selamanya.

'bekerja'lah dgn hanya mencari keredhaan Allah ;)