26.7.17

Di Traffic Light.

Jam menunjukkan lebih pukul 10 yang ketika itu sedang berhenti di traffic light. Kelihatan seorang ibu muda membonceng anak kecilnya dengan tudung labuh yang hanya menampakkan mata lengkap berhelmet sedang berhenti disebelah tetapi lebih hadapan.

Melihatkan penampilan berserta stokin lengan, wanita itu sesungguhnya memang benar-benar menjaga auratnya. Sayangnya ketika menunggu lampu merah bertukar hijau, sedikit bahagian kakinya terbuka auratnya. Kainnya tersingkap tinggi tanpa dia sedar.

Runtun hati seperti mahu diselamatkan yang terbuka itu walau sedikit. Anak kecilnya itu lebih lagi menganggu emosi. Diusap-usap rambut si anak yang tanpa topi keselamatan tadi. Ngilu terasa jauh ke lubuk hati. Kita selesa berbumbung ditambah berhawa dingin, sedangkan ada orang lagi yang tiada pilihan dalam hidupnya. Kenapa masih tidak mahu bersyukur.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

27.5.17

BILA RAMADAN

Bila Ramadan, kepelbagaian rasa diadun rata. Alhamdulillah, syukur atas amanah Allah untuk 7 dan 5 tahun sudah. Rupa-rupanya bukan mudah apatah lagi indah membina mahkota-mahkota syurga idaman manusia beriman.


Kerana akhirnya, meraih mahkota-mahkota dari syurga melalui anak-anak itu adalah satu perjuangan dan pengorbanan mensucikan sekeping daging kepunyaan ibu ayah anak-anak itu sendiri.

Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku, masuklah ke dalam syurga-Ku.” (QS. Al-Fajr: 27-30)

11.4.17

KOMPUTER

Seronoknya HS selain murid tidak begitu terbeban dengan subjek yang banyak dari pagi sampai ke maghrib, jadual waktu juga lebih fleksibel.


Sepatutnya hari ini subjek Ibadat, BI dan lain-lain tetapi asbab printer sudah ada, kita test drive printer dan sekaligus belajar guna perisian Words, menaip, download gambar, save dan print.

Alhamdulillah dengan kesempatan masa dan sokongan semua orang dan keadaan.

9.4.17

KARTUN

Sepatutnya subjek hari ini ialah tauhid dan bahasa melayu. Nampaknya kelas pagi ini terpaksa ditangguh sekejap untuk beri laluan mata satu-satunya murid sekolah iman sesi pagi lepas lena. Cas juga tenaga kerana petang pula ada kelas renang. Hari Isnin antara hari paling menduga untuk pelajar dari segi ketahanan emosi, mental dan fizikal.

Pusing-pusing kelas 1 iman yang penuh dengan hasil kerja murid. Memenuhi aspirasi PAK21 kononnya hehe. Minat yang diraikan murid ialah melukis. Jadi, kelas memang bersepah dengan karya-karya lukisan. Dinding, atas dan bawah meja, lantai kelas seratanya ada kertas bergumpal. Cikgu urut dada tahan panas yang selalunya memang sampai ubun-ubun. 😆

Karya #Muhammadthefirst pada catatan 29.3.2017.

Memey dan Shanti ditudungkan. Memey tudung merah dan Shanti ungu.

Ini karya malam tadi. Pagi ini baru cikgu perasan lukisan bertampal.

Sudah dikata. Apabila sampai masa kartun yang ibu ayah sendiri tidak berapa tahu, anak-anak terlalu tahu. Jadi ibu bapa juga perlu ambil tahu banyak perkara sebagai pemudahcara menyantuni bahan-bahan ledakan sekeliling anak-anak kita.

Sebenarnya, walaupun kartun upin dan ipin itu terlihat baik mesejnya, secara peribadi masih ada unsur negatif yang sedikit mengganggu. Contoh cara si budak kembar ini menjawab si kakak mereka. Tarik muka dan berdengus seolah merajuk. Semuanya akan dan pasti ditiru anak.

Sekat dan halang menonton itu tidak relevan. Kita hanya ada kaedah menyantuni, bimbing dan ingatkan mana baik dan tidak. (Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berdasarkan iman dan taqwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan; (Muhammad, 47:36)

26.3.17

AKHLAK: KEBERSIHAN

Sebelum cuti pertengahan semester semalam, sengaja rehatkan #Muhammadthefirst untuk writing skill. Konon-konon fokus more on reading skill. Bila kemahiran membaca sahaja, rindu pula lukisan dia.


Jadi, cover tajuk hari ini dan sebelum cuti untuk kemahiran menulis. Kebersihan sekolah dan tempat-tempat awam. Tulis pun perlu ringkas untuk elak boring kerana selepas subjek sekolah agama, belajar pula subjek akademik. Ikut jadual #imanHSroutine.

Hari Ahad subjek Akhlak dan Matematik. Masa selebihnya fokus matlamat #imanHSroutine dan kerja semua siap,reward kartun binatang arab. Mak dia tak pandai arab dan hanya ada doa untuk anak-anak kuasai bahasa syurga ini secara total.

19.3.17

ULTRAMEN BERSAUDARA

Zaman emas anak-anak kita iaitu dalam lingkungan 0-4 tahun merupakan satu-satunya zaman terbaik untuk ibu ayah install apa-apa program yang dihajatkan. Waktu ini, anak-anak masih dalam kategori bayi yang terbatas dengan usianya. 

Selepas sahaja zaman emas ini berlalu, banyak benda fitrah insaniah kanak-kanak mereka datang bagaikan magnet yang melekat. Semua jenis binatang kartun mereka kenal. Tidak dapat dirumah, pasti dapat di sekolah atau saudara mara dan sekeliling mereka.


Moralnya, kita sebagai ibu ayah janganlah terlalu takut membatasi anak-anak di usia emas mereka kerana akan tiba masanya, mereka akan pandai dengan sendirinya tanpa kita ajar sekalipun. Handphone, komputer, berilah segala jenis gajet apa pun tanpa diajar mereka akan begitu cepat menguasai ilmu-ilmu IT terkini.

Dan apabila zaman emas itu sudah berlalu, yang tinggal buat kita hanyalah zaman-zaman menyantuni anak-anak untuk mereka beza baik atau buruk, halal atau haram dan mana Allah suka atau tidak sama ada kita ada atau tidak dengan mereka.

18.3.17

KARYA AGUNG

Sentimental. Karya agung #Abdullahthesecond setakat hari ini. Teruja dapat 'mengasapkan' bangunan dengan mainan pemadam dan  pensel warna.


Pada kita mungkin tiada nilai apa tapi sangat besar perasaan si pelukis pada karyanya ini. Lukisan kesayangan yang dibawa tidur bawah bantal. Aduhai adik.

Genetik lapisan keturunan kurun ke berapa dan sebelah siapa agaknya yang tersesat turun ke mereka berdua.

#Muhammadthefirst
#Abdullahthesecond