28.10.17

Big Y.

Dulu antara sebab untuk menguruskan badan kerana tersentap tanpa sengaja oleh lisan berbisa yang tidaklah diingat siapa gerangannya. Sedap sahaja lontaran kata-katanya.

Lihat sahaja orang yang berimej agama, hampir rata-rata orangnya perut lebih depan dari dadanya. Sepatutnya, dia lebih tahu akan hak perutnya. Lebih tahu hak badannya. Makna kata, lebih 'fit' orangnya kerana akan lebih berganding rapat dengan namanya puasa, berhenti makan sebelum kenyang betul.

Betul juga. Rasa terpukul sungguh. Begitulah juga ikrar kami suami isteri diawal perkahwinan untuk kekal momentum perut supaya tidak lebih daripada dada. Alhamdulillah dengan kata-kata yang pedas dan berbisa itu, Allah izinkan kami dapat semula berat sebelum berkahwin malah lebih ringan. Paling syukur dikurniakan kebolehupayaan membaca kehendak badan sendiri jika terlebih atau terkurang makan.

Sunnatullah orang yang makan berpantang, Allah bukan sahaja kurniakan tubuh yang kurus malah dikurniakan juga pakej kulit yang lebih cantik. Ketika inilah sekali lagi hati diuji malah ianya lebih menakutkan lagi.

Ujub.
Riya'.
Takabbur.
Perasaan cantik.

Masalah-masalah hati yang jika tidak dibendung awal mengundang bencana yang bukan sedikit. Masih terkesan dengan nasihat tuan guru yang dimuliakan Allah SWT, apa yang paling dirisaukannya ialah apabila penyakit-penyakit ini bersarang dihati. Suka dipandang, suka dipuji dan suka mempamer kecantikkan di sana sini.

Semenjak itu agak gentar terlalu teruja untuk mendorong. Tahap gembira turun hampir 70% peratusannya. Kita memang dituntut memakmurkan hak perut serta anggota lainnya. Namun, jangan dilupa, pokok hati yang letaknya mahmudah itu yang paling utama. Alhamdulillah masih ada yang sudi ingat-mengingatkan dan saling berpesan-pesan ke arah kebaikkan. Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

R.

22.10.2017
Tarikh keramat doa diangkat
Lidah dilurus makraj kembali kemas
Agh-ghahman kini benar Ar-Rahman
Ghumah kini sudah jadi rumah
Bighu kini sudah cantik biru.

Benar sekali
Kita hanya ada doa
Masa dan makbulnya bukan kerja kita
Tugas kita hanya terus menghinakan diri minta apa sahaja
Usaha berterusan dengan yakin Allah akan makbul segalanya
Kerana sedar kita hanya ikhtiar selebihnya urusan Dia
Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

9.10.17

Kawan.

Kawan rupanya antara nasihat dan musibat juga. Hidup memang lebih ceria dengan kawan. Meriah terasa berkawan-kawan. Semakin lama kita pun kenal lebih mendalam dan kita berkongsi banyak perkara juga.

Sayangnya apabila tidak sehaluan, hujah perkongsian itulah yang dijadikan bahan. Kita teruji untuk berbual tentang orang. Mula-mula cerita yang biasa-biasa sahaja. Lama-lama kita perlu dengar pula apa yang tidak sepatutnya kita dengar.

Jika melibatkan maruah dan aib kawan-kawan lainnya, begitu pedih terasa hati. Patutlah tuan guru pesan ketat tentang musibat berkawan kerana cara kita bukan seperti zaman awal.

Kita tidak akan tergamak tanya kawan kita contohnya, "hari ini dapat katam sejuzuk?", "hafazan macam mana hari ini, ada peningkatan?". Kalau inilah yang kita tanya, nescaya dikatanya kita 'good, good' sahaja.

Kita juga manusia yang memang akan buat silap. Kita tegur bukan kerana kita bagus. Kita sebenarnya sayang. Sanggupkah kita biarkan kawan-kawan kita kunyah daging kawan lainnya seperti makan gula-gula?

Akhirnya aku belajar apa erti kawan. Hidup perlu tertutup banyak perkara. Bukan semua akan senang dengan apa yang kita ada, pembawakan kita dan sebagainya. Pamer hanya keperluan dan bukan kebahagiaan atau kejayaan mahupun kesenangan.

Alhamdulillah Allah beri kekuatan menegur kawan-kawan. Tidak pedulilah suka atau tidak, yang penting aku berlepas dari semuanya. Cukuplah dosa kita yang menggunung tinggi. Tidak mampu untuk tanggung dosa manusia lainnya. Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

25.9.17

Redha suami.

Dulu pernah buat banyak kerja dalam 1 masa dengan bermatlamatkan 'financial freedom' seawal mungkin.

Dalam mahu capai matlamat, banyak benda terabai. Leka berjual dan berjalan-jalan hanya di skrin telefon. Paling penting, rakan sebilik telah beberapa kali menyatakan kerimasannya. Maklum sahaja, perlu keluar masuk pejabat pos, telefon pula terpisah tidak.

Apabila magnet rezeki terbesar seorang isteri telah berbunyi itu dan ini, eloklah tinggal terus yang tidak dia gemari. Doa banyak supaya Allah campak rasa tidak suka pada Fb dan Ig. Padam aplikasi untuk hilangkan rasa ketagihan skrin keterlaluan.

Alhamdulillah lebih setahun tinggalkan Fb, boleh jauh dari Ig, roomate gembira, anak-anak seronok dan hidup pun tenang-tenang sahaja. 

Sangat benar redha Allah itu letaknya pada redhanya suami. Apabila suami redha, kehidupan isteri sangatlah harmoni, tenteram dan cukup mendamaikam. Banyak doa tertunai dan terhindar dari segala penyakit-penyakit hati perosak amal.

Alhamdulillah atas nikmat tenteram. Hati yang sangat lapang membahagiakan. Kurniaan masa untuk lebih memahami sebuah kematian hanyalah pada asas mulianya jiwa dengan sifat-sifat mahmudah. Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

14.8.17

Salam.

Assalamualaikum.
Waalaikumussalam.

Kami saling bertukar senyuman. Salam yang diucapkan dahulu oleh seorang tukang sapu yang baru berkhidmat  penuh hormat. Ada segan menebal dalam diri. Terus teringat sabda Nabi SAW berkenaan kelebihan memberi salam dahulu. Paling menggerunkan berkenaan akan datang satu zaman yang mana salam hanya diberikan pada orang yang dikenali sahaja.

Pendidikan dari langit untuk diri sendiri yang masih berat mulut melalui seorang tukang sapu. Personaliti sejak azali yang perlu ditingkatkan untuk rebut pahala-pahala sunnah tanda sayang, ingat akan Baginda SAW. Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

12.8.17

Kisah 5.40 pagi.

Mata terus bulat apabila melihat jam telefon tangan menunjukkan angka 5.40 pagi. Terus melompat dari katil kejut semua penghuni rumah. Mereka perlu disiapkan untuk berjemaah Subuh di surau. Orang lama kata, melentur buluh biar dari rebungnya.

Kelam kabut seisi rumah. Subuh pula berbaki 8 minit lagi. Berdentam dentum 2 bilik air bunyi air. Anak-anak sudah bersedia ke surau dengan wangi-wangian mereka. Sepatutnya sudah pun azan.

Mata melirik ke jam dinding. Sekali pandang. Kali kedua pandang. Kali ini pakej bangun menghadap jam dan sahkan sekali lagi pada jam dalam telefon tangan. Allah. Baru pukul 5 pagi rupanya.

Ingatkan terkena kencing syaitan!

Dalam pada menyiapkan isi rumah, fikiran menerawang kejadian-kejadian sebelum tidur mana-mana yang boleh buat Allah murka dan beri peringatan sehingga tersedar lewat. Manalah tahu tangan lebih ligat 'scroll' telefon tangan daripada racik tasbih untuk zikir. Maksiat-maksiat dihujung jari yang membelenggu hati, mata dan fikiran.

Alhamdulillah atas cerita kelakar di pagi hari hujung minggu ini. Allah bangunkan semua orang di awal waktu bukan suka-suka. Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".

11.8.17

Budak lelaki 7 tahun.

Sudah seminggu berlalu. Namun, pemandangan itu masih belum hilang dari ingatan. Masih kuat mempengaruhi jiwa seorang ibu.

Lampu isyarat bertukar merah. Bertafakur seisi kereta memerhati keluar tingkap. Dari dekat kelihatan seorang lelaki tua bertongkat bersama seorang budak lelaki kecil yang cukup dikenali mengheret permainan terpakai. Mungkin terjumpa ditepi jalan kerana dibuang orang.

Budak lelaki itu berusia 7 tahun. Sama seperti anakku. Kebiasaannya 5 hari seminggu kami bersua muka. Comot dan sentiasa tidak membawa alatulis. Buku juga entah ke mana. Tiada wang yang dibawa tetapi mujur ada bantuan makanan untuk murid miskin. Salasilah keluarganya yang bercelaru menjadikan anak ini begitulah seadanya. Hidup perlu berjuang. Hanya menumpang kasih orang yang sudi.

Pelbagai soalan tanpa jawapan. Bagaimana peranan kita untuk membantu golongan sebegini? Bagaimana cara terbaik untuk diberikan kesedaran hidup beragama? Kerana hanya iman dan islam yang mampu menjadikan hidup ini penuh makna.

Aku pandang satu persatu wajah anak-anak yang masih dua itu. Masih terurus. Masih rapi terjaga. Malah hampir 24 jam di depan mata. Mudah-mudahan sentiasa terpelihara iman dan islam mereka. Maka, bersyukurlah.

"Ya Allah masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang sedikit".