22.10.14

KAIN DI DALAM

Ada beberapa siri ceramah VCD Ustaz Dr Abu Anas Mandani yang dibeli zauji. Allahu! Banyak sangat saya terlepas disini. Betapa terasa begitu tidak lengkap rukun hidup sebagai seorang manusia yang bukan sahaja punya tanggungjawab kepada diri malah kepada ummah keseluruhannya. Semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita yang telah, sedang dan akan datang.

Kubur masing-masing.

Antara dialog terkenal orang-orang yang tidak mampu menerima teguran. Mungkin orang seperti ini yang akan menguruskan jenazahnya sendiri. Memandikan, memakaikan kain kafan, solatkan dan tanam diri sendiri di dalam perut tanah nanti.

Tidak dan sama sekali tidak.

Kita hidup sehinggakan mati malah di padang mahsyar sekalipun, kita memang tidak terlepas dari tanggungjawab sesama insan. Tanggungjawab kepada Allah dan Ar-Rasul. Melaksanakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya. Tanggungjawab kita kepada masyarakat. Tanggungjawab isteri kepada suami dan anak-anak dan paling berat tanggungjawab pemimpin kepada yang dipimpinnya. Skop lebih kecil suami kepada isterinya.

Pada pendapat saya, seorang lelaki memerlukan asas agama yang kukuh seperti sifat cemburu yang menepati syariat. Contohnya, cemburu melihat isteri kita senda gurau gelak ketawa dengan lelaki ajnabi. Cemburu melihat isteri bersolek berlebihan ke tempat kerja. Cemburukan isteri berpakaian tetapi seolah-olah telanjang.

Telanjang?

Wahai para suami yang diredhai Allah, lihatlah pakaian-pakaian yang dipakai para isterimu. Pastikan isteri anda, berbaju kurung hatta berjubah sekalipun bersama KAIN DI DALAM. Kasihanilah lelaki-lelaki yang tipis iman mereka lagi jahiliyyah.

Tanggungjawab kita sangat luas. Bukan untuk diri kita sendiri. Berapa ramai yang melihat kelibat dan bayang-bayang kaki-kaki isteri anda. Suami adalah pakaian isteri. Begitu juga sebaliknya. Saling peliharalah pakaian-pakaian kita di dunia untuk mencapai redha Allah sampai syurga.

15.10.14

BAGAI MENYAMBUT MALAIKAT TURUN DARI LANGIT

Usia hampir 5 tahun bertugas dalam bidang ini sebagai kuli dan suara kecil yang tidak didengari, saya belajar terlalu banyak. Saya jumpa kepelbagaian spesis manusia yang mashaAllah, Allah hidangkan sesuatu yang bermanfaat buat proses muhasabah diri dari semasa ke semasa.

Suka saya kongsikan tentang peribadi pemimpin yang disukai orang bawahan yang menjadi inspirasi kepada saya hasil bacaan dengan beberapa buku dan mendengar ceramah-ceramah berkaitan.

Memetik kata-kata Robert T. Kiyosaki, satu perkataan yang meraikan pekerja-pekerjanya yang mana kelulusan akademiknya lebih tinggi dari orang kaya ini adalah HORMAT. Bukan semua pemimpin boleh tunduk hormat dan masuk ke dalam kasut orang lain bak kata pepatah orang putih 'PUTTING YOURSELF IN OTHER'S SHOES'.

Ramai pemimpin suka memberi arahan itu dan ini dan mengharapkan semua pekerja ikut arahan mereka tetapi berapa pemimpin yang boleh turun setiap kali arahan yang dibuatnya sendiri? Raikan arahan sendiri, dengan datang bersama-sama pekerja bawahan dan bukan hanya tahu keluarkan arahan.

Memetik kata-kata Dr. Maszlee dalam buku tulisannya yang saya lupa, pemimpin yang turun padang adalah pemimpin yang cukup disenangi dan dihormati. Saya pernah dipimpin oleh ketua-ketua yang bagus. Pernah suatu hari saya datang, langsir perpustakaan sudah siap terpasang. Rupanya bos datang pada waktu petang senyap-senyap bersama isterinya dan pasangkan langsir. MashaAllah! Tidak perlukan ambil gambar dan dokumentasi untuk hebahan. Pemimpin sebegini begitu dekat di hati pekerja.

Pernah juga saya dipimpin oleh ketua yang setiap pagi lipat lengan baju dan seluar, bancuh simen dan buat kolam ikan, mencantikkan taman herba dan saya cukup merindukan ketua-ketua saya yang berjiwa rakyat jelata ini. Semoga Allah memberkati mereka sampai ke syurga kerana sentiasa menyenangkan hati-hati pekerjanya.

Antara korupsi yang paling saya tidak tahan adalah menyambut orang yang lebih tinggi bagai menyambut malaikat turun dari langit. Semuanya perlu dicantikkan. Semuanya perlu diubah semata-mata ada orang atasan mahu datang. Astagfirullah BAGAI MENYAMBUT MALAIKAT TURUN DARI LANGIT.

Sekali lagi, saya juga pernah dipimpin oleh ketua yang mashaAllah langsung tidak kisah siapa pun mahu datang. Kata bos, biarlah mereka datang. Biarlah dengan apa adanya. Jadi, kami tidak disibukkan dengan keceriaan, dimomokkan dengan itu dan ini. Semuanya berjalan seperti biasa. Tiada lakonan yang perlu dibuat-buat.

Saya juga belajar erti profesionalisme. Apabila kita berada di atas, usahlah kita memandang semua orang di bawah kita terlalu kecil kerana yang mebezakan kita disisi Allah bukan pangkat, rupa harta atau darjat tetapi yang yang paling mulia disisi Allah adalah insan-insan yang bertawqa. Meletakkan Allah semuanya nombor SATU.

Pekerja salah buat kerja, sila panggil dan berbincanglah. Bukannya mendengar pihak-pihak yang disukai membawa cerita dan mengiyakan dan menghentam sebaiknya ketika mesyuarat sehingga memalukan orang-orang berkenaan. Beringatlah, yang anda semua punya anak dan cucu serta keturunan. Kalau bukan anda, mungkin anak cucu cicit anda yang Allah timpakan BALA atas kesilapan tidak bertempat kita.

Bab menyuarat pula. Pukul sekian dan semua perlu TEPAT masuk bilik mesyuarat. Allahu! Alangkah eloknya pesanannya:

HARI INI MASUK WAKTU ZOHOR JAM 12.57 TENGAH HARI, PARA PENDIDIK DISERU UNTUK BERSEGERA MENUNAIKAN SOLAT ZOHOR BERJEMAAH TEPAT WAKTUNYA DAN MESYUARAT KITA DIADAKAN SEBAIK ZOHOR TAMAT PADA JAM 1.30 PETANG.

Saya pasti keadaan seperti ini mungkin wujud 20 bahkan 50 tahun akan datang. Ketika itu mungkin orang sudah berhenti mengumpat orang lain dan hanya bercakap yang baik-baik tentang keindahan Islam.

Suka juga saya kongsikan seorang tokoh usahawan wanita terkenal tanahair, kata beliau, orang kerajaan SUKA MENYUARAT. Tersenyum saya membaca status beliau kerana sememangnya tepat sekali. Mesyuarat yang tidak berkesudahan dan tidak praktikal. Isi menyuarat yang selalu digaduhkan ialah program ini dan itu, bergaduh kertas kerja dan sangat sedikit membincangkan akhlak murid.

Buatlah program banyak mana sekali pun untuk mengatasi kepincangan yang ada dalam sistem pendidikan kerana SELAGI TIDAK PULANG KEPADA ALLAH DAN RASUL, semua program adalah sia-sia dan langsung tidak bermakna. Guru tidak balik ke pangkal jalan, apatah lagi anak-anak murid yang diibaratkan ibu ketam mengajar anaknya berjalan tegak.

Guru mengharapkan anak-anak muridnya tinggi budi pekerti tetapi sendiri suka sangat mengumpat. Guru mengharap anak-anak murid beriman, guru sendiri lengah suruhan Allah. Guru yang mahu solat awal dijaga-jaga dan dicari-cari salahnya tetapi guru yang tidak solat dibiar malah dipuja sayang. Umpama guru yang berjubah itu salah, yang berkebaya pendek dan ketat itu tidak mengapa. Memang beginilah dunia akhir zaman agaknya.

Berkata Imam Ahmad bin Harb rhm:
Aku tidak mendapat kemanisan dalam beribadat sehinggalah aku meninggalkan tiga perkara, iaitu;
1) Meninggalkan mencari redha manusia hatta aku mampu mengatakan kebenaran.
2) Meninggalkan rakan yang fasiq hatta aku mendapat sahabat yang soleh.
3) Meninggalkan kemanisan dunia hatta aku menemui kemanisan akhirat.
Siyar A'lam An-Nubala', 11-34. [Sumber: FB Dr Abu Anas Mandani]

13.10.14

BERSALAMAN

Cikgu: Tahun depan awak tak boleh salam teacher dah. Dah besar.
Murid: Tahun depan saya dah tak sekolah sini lagi teacher. Saya nak ke sekolah tahfiz.

MashaAllah betapa sejuknya perut saya mendengar anak tahun 2 saya. Darjah satu dan dua, inshaAllah tiada masalah untuk salam tetapi ianya pada saya mendatangkan masalah pula di akhirnya. Kenapa?

Saya perhatikan, tiada tegahan bersalaman di awalnya, menjadikan anak-anak yang telah mumayyiz, suara pun sudah seperti bapa orang seperti tiada salahnya bersalaman antara murid dan guru. Contohnya di majlis atau program-program keraikan, anak-anak tahun 6 bersalaman dengan guru-guru mereka yang berlainan jantina.

Ada pula sehingga ke tua, guru dan murid tiada batasnya seperti mak dan anak. Si guru boleh mengusap kepala anak muridnya yang telah dewasa. Saya kurang pasti apakah punca situasi ini menjadi biasa.

Adakah guru dan anak murid kurang didikan agama atau ianya telah jatuh tidak mengapa yang melibatkan murid dan guru.

Asbab itu juga, saya tidak berapa raikan anak-anak saya untuk bersalaman dengan sahabat-sahabat saya yang perempuan. InshaAllah pra didikan akhlak supaya mereka lebih prihatin tentang ikhtilat antara lelaki dan perempuan inshaAllah.

InshaAllah sama-samalah kita perbaiki dan betulkan mana yang silap. Mendidik ini memakan masa dan menuntut kesabaran.  Salah didik buruk padanya. Didikan yang betul, inshaAllah saham syurga buat kita.

8.10.14

KENAPA HOMESCHOOL?

Aku seperti mencari manusia yang masih hidup di celah timbunan mayat di sini. [Abu A'ala Al-Maududi].

Saya pernah tuliskan berkenaan fikrah beliau di entry IJAZAH = SIJIL KEMATIAN.

Perjuangan dalam sistem sekular hari ini bukannya mudah. Terlalu banyak kerenah biokrasi yang perlu kita hadapi dengan perasaan yang bercampur baur. Pandangan sebagai dewasa saya hari ini, membenarkan kata-kata Al-Maududi yang sistem pendidikan kita hari ini mempersiapkan manusia-manusia untuk berkhidmat dalam sistem manusia yang melekakan, melalaikan, 24 jam hiburan, tanpa haluan dan matlamat yang tidak pernah jelas.

Umpama mayat yang telah mati tanpa tujuan hidup.

Tidak perlu jauh. Waktu solat. Marilah kita sama-sama kira bilangan kepala yang boleh berhenti daripada melakukan sebarang pekerjaan sebaik mendengar azan berkumandang? Situasi ini terlalu jauh. Mari pula perhatikan waktu solat anak-anak yang dianggap masih kecil di usia 7 dan 8 tahun. Tidak tahu menjaga kebersihan, maka mereka tidak perlu waktu solat.

Saya fikir dan terus berfikir. Dimanakah selayaknya anak-anak saya bakal mendapatkan pendidikan yang sewajarnya. Sedarkah kita yang tentera-tentera Allah dipelihara akhlaknya semenjak kecil mereka. Bagaimanakah kualiti jiwa kehambaan mereka sehingga Umar Al-Khattab dan Sultan Salahuddin Al-Ayyubi mampu membuka kota Palestin? Bagaimana Sultan Muhammad Al-Fateh membuka kota Konstantinopal?

Mereka bukan sahaja menjaga waktu solat tetapi mereka cukup menjaga kualiti solat-solat mereka. Antara insan-insan pilihan Allah untuk tidak tinggal solat berjemaah, solat tahajjud dan solat sunat rawatib. 

Selama ini, sebagai ibu ayah yang berkesedaran yang kejayaan itu bukan diukur melalui pelbagai kertas yang dinilaikan tetapi kejayaan kita adalah berjaya bertemu Allah di syurga sana, adalah cukup MENGERIKAN memperjudikan anak-anak saya dalam sistem pendidikan yang terlalu sekular dan ketempangan arah tujuan ke destinasi hakiki. 

Bagaimana sistem pendidikan hari ini mampu membina generasi yang berkualiti persis generasi awwal sedangkan waktu solat murid, tiada siapa yang mahu perjuangkan. Allahu! Dosa paling besar apabila bukan ustaz atau ustazah mengajar apa itu keindahan Islam kepada anak-anak. 

Maka tidak pelik terlalu ramai ibu-ibu yang sanggup mengorbankan profesion mereka untuk homeschool anak-anak mereka. Mereka ibu-ibu berjaya dalam kerjaya seperti doktor, usahawan tetapi memilih untuk tidak memperjudikan nasib anak-anak mereka. Solusi mereka, berhenti kerja dan mengajar anak-anak mereka ilmu-ilmu yang sepatutnya mereka dapat di awal usia. Tenang dan lapang.

Boleh rujuk sahabat-sahabat para puan tabib yang mengorbankan kerjaya mereka demi anak-anak mereka seperti Dr. Siti Rohana dan Dr. Aida Fazlin.

Sebagaimana mereka, kami juga pening memikirkan pendidikan selayaknya buat anak-anak. Dalam fikiran kami memang HOMESCHOOL yang menekankan pendidikan akhlak dan Al-Quran. Bagaimana aturan masa buat mereka dalam keadaan kedua-duanya bekerja. Terlalu banyak cabang dalam fikiran sehinggalah Allah kurniakan ilham penubuhan Tadika Tahfiz Muhammad dengan sokongan padu dan semangat serta doa tidak putus sahabat-sahabat yang saya cintai kerana Allah. Mohon doa Allah kumpulkan kami dalam syurga tertinggiNya.

Terlalu banyak hak anak-anak kami yang perlu ditunaikan dan kami tidak mahu dipertanggungjawabkan atas kelalaian kami dalam sistem yang diibaratkan Al-Maududi sebagai sistem penyembilihan manusia. Sistem yang terancang rapi.

Dari segi jagaan pemakanan anak-anak. Dari segi kualiti didikan. MashaAllah kasihan anak-anak saya di luar sana. Tatap muka-muka mereka menjadikan sayu sungguh hati. Mereka yang berlatar belakangkan pelbagai jenis ibu ayah. Berat sungguh hati, merantai kaki ini untuk melangkah meninggalkan mereka pergi. Apakah nasib anak-anak saya. Berapa banyak manusia yang bakal keluar dari sistem manusia ini tanpa kualiti jiwa kehambaan.

Jangan terkejut, sehingga hari ini kami sengaja tidak memperkanalkan anak-anak dengan ABC dan 123 malah tidak pernah ada walau sedikit kerisauan saya anak-anak belum pandai baca BM bercakap orang putih dan masih dengan 'lungatul jannah' mereka. Kami tidak menafikan kepentingan ilmu-ilmu ini tetapi perjalanan hidup Ar-Rasul SAW itu sungguh menjadi suri tauladan.

Menyusuri sirah Baginda SAW, bagaimana wahyu Allah itu turun melalui Jibril yang mana Rasulullah SAW adalah ummi, tidak tahu membaca. MashaAllah sungguh bertepatan dengan anak-anak kita diusia bayi. Mengapa bayi dan anak-anak kecil memang cepat atau lebih dahulu menghafal daripada mengenal.

Dakwah dan tarbiyyah Allah melalui usrah membawa saya untuk memahami sabda Rasulullah SAW supaya memperbaiki diri dan serulah orang lain. Untuk menanti kesempurnaan dalam memulakan dakwah, inshaAllah sampai mati sekalipun kita tidak akan berjaya kerana manusia sifatnya tidak maksum dan tidak akan pernah sempurna.

Kemashlahatan ummah hari ini membuat kami terfikir, bagaimana untuk masuk ke dalam masyarakat yang tidak dekat dalam dunia internet di hujung jari untuk mengajak maaruf dan mencegah mungkar. Bagaimana mahu masuk ke dalam masyarakat hari ini melalui didikan Al-Quran seawal bayi. Bagaimanakah cara terbaik untuk menyuntik kesedaran ummah, wahai manusia, mari menyembah Allah dan kembalilah kepada sunnah Rasulullah SAW.

MashaAllah wa tabarakallah! InshaAllah rupa-rupanya Allah sediakan permulaan tapak yang baik buat para tentera Allah yang keluar dari rahim saya dan tentera-tentera Allah melalui rahim-rahim manusia sekeliling saya untuk saling menguatkan di akhir zaman ini. Allah kurniakan TTM dengan matlamat jelas serta inshaAllah menghidupkan sunnah yang inshaAllah kami nampak kesinambungannya. 

Impian saya, moga ada sekolah rendah kesinambungan dari TTM buat TTM (baca: TENTERA-TENTERA al-MALIK) untuk mendalami sunnah-sunnah para Nabi Allah seperti mengembala kambing, menternak dan pelbagai aktiviti-aktiviti alam buat mereka untuk membentuk akhlak mulia. Sekolah rendah untuk usia 7-15 tahun untuk mereka hafal Al-Quran dan bermain dengan alam sebelum dilepaskan untuk bertalaqqi dengan tuan-tuan guru muktabar seluruh dunia.

Takdir saya adalah bidang akademik. Mudah-mudahan TENTERA-TENTERA al-MALIK melalui dan bermula dengan TADIKA TAHFIZ MUHAMMAD, graduasi sebagai orang-orang alim yang sungguh terkenal dikalangan penduduk langit yang bakal menarik tangan-tangan kami orang tuanya untuk berkumpul dalam syurga tertinggi Allah inshaAllah wa biiznillah.

Semoga Allah memuliakan rahim saya dan rahim-rahim anda semua.

Antara koleksi buku terbaru yang dibeli untuk TTM buat TTM dan selamat diulangkaji sepanjang cuti raya haji 1436 di kampung zauji.

25.9.14

ROTI BM PALING JELITA

Saya cuba jaya membuat roti dengan mesin BM (baca:bread maker) ini telah 6 kali. Alhamdulillah Allah izin 3 kali gagal, 2 kali hampir berjaya dan sekali paling jelita. Kali ini sukatan saya main agak sahaja kerana sesuaikan dengan kuantiti tepung yang berbaki. Pada mulanya doh nampak seperti agak cair tetapi Alhamdulillah roti lembut.

Yang hitam itu adalah keju. InshaAllah lain kali tidak diperlukan kerana susah mahu potong roti.

Pisau tiada yang tajam. Jadi kurang jelita setelah dipotong.

Bentuk roti ala-ala kacang pol.

Kali ini pun derhaka resepi. Saya menggunakan butter organik inshaAllah yang menjadi asbab roti lembut. Cara membuat roti kali ini adalah mencampurkan semua bahan dibawah mengikut urutan dan biarkan selama lebih kurang  3 jam BM anda.

Resepi roti lembut BM ala Bayt Al-Iman:
1. Air 290ml.
2. Butter 3 sudu makan.
3. Gula 3 sudu makan.
4. Garam 3 sudu teh.
5. Tepung 400gram.
6. Yis 3 sudu teh.
7. Biarkan selama masa yang telah diprogramkan dalam mesin BM.

Setengah jam sebelum tamat, saya tuangkan kuah butterscoth dan tabur gula diatas kuah tersebut untuk rasa manis. MashaAllah roti kurang kasih sayang yang sedap. Laku laris!

22.9.14

ROTI KURANG KASIH SAYANG

Saya berhutang satu entry berkenaan cara membuat doh roti, donut, karipap dan sebagainya yang magika. Pejam mata, tidur dan bangun sudah siap :D. Alhamdulillah perkenalkan permainan terbaru dalam dapur saya, bread maker! Dengan tidak membuat sebarang survey harga, saya terus beli cap Cornell untuk clearance stock di pasaraya Eonbig yang berharga RM299.

Ahlan wa sahlan ya BM! :D

InshaAllah ianya adalah untuk TTM. Sebagaimana anak-anak saya, anak-anak huffaz saya di TTM pun mesti sukakan roti. InshaAllah ini juga sebagai alternatif menyediakan snek sihat untuk anak-anak saya nanti kerana ada juga yang sampai petang asbab ibu ayah kerja waktu pejabat. InshaAllah roti cap TTM sebagai ganti snek sihat buat mereka.

Doh cantik.

Doh mengembang dengan jelita :D.

Roti ini keras seperti roti John tetapi rasa seperti roti whole meal cap gardinia. Resepi roti ada disediakan di dalam manual yang terdapat dalam kotak.

Baki beberapa keping, saya sapukan butter dan tabur gula dan panaskan kembali. Roti bakar yang mashaAllah sedap! Inspirasi resepi bonda Puan Hafizah Salleh. Jazakumulullah.

Roti terbaru malam tadi yang berkuahkan butterscotch.

Mungkin asbab saya curahkan kuah butterscotch ketika doh sedang naik, ianya tidak meresap ke dalam roti. Saya cucuk doh supaya kuah tidak melimpah dan kuah meresap ke dalam doh. Doh tersebut jadi jatuh pula seperti dalam gambar.

InshaAllah cuba jaya seterusnya, saya mahu campur ketika ulian kali kedua. Saya juga sedang melakukan eksperimen penggunaan bread maker ini. Setelah 4 kali cuba, 2 kali gagal dan 2 kali berjaya, Allah izinkan saya kesan juga beberapa elemen yang perlu diperbaiki.

InshaAllah selepas ini, untuk mengurangkan kekerasan roti di permukaan, saya perlu mengurangkan masa yang diambil seperti yang disarankan dalam manual manakala untuk mendapt tekstur yang lebih lembut bahagian dalam, saya perlu tambahkan butter seperti roti buatan tangan saya selama ini.

Walau bagaimana canggih pun mesin ini, roti buatan tangan sebelum ini, Allah izinkan lebih sedap dan lembut. Benarlah kata mak-mak jelitawan organik, penggunaan bread maker menghasilkan roti kurang kasih sayang :D.

21.9.14

BERBEKAMLAH!

Selain sibuk menguruskan TTM -Tadika Tahfiz Muhammad-, Allah selitkan masa-masa kualiti saya untuk merasai sendiri sunnah anjuran Ar-Rasul supaya berbekam semasa cuti sekolah baru-baru ini. Satu perkataan yang mampu saya katakan selepas berbekam adalah, SUBHANALLAH luar biasa!

Selama ini, ketika untuk bangkit daripada sujud, seakan rasa ada sesuatu beban di lapisan paling atas kulit bahagian belakang badan. Lenguh-lenguh. Saya panggil ia sebagai lapisan malas. Lapisan ini menjadi asbab kita tidak bertenaga.

Alhamdulillah, mashaAllah, subhanallah, selepas merasai sendiri sunnah berbekam ini, terasa begitu ringan badan ketika bangkit daripada sujud. Seakan hilang lapisan malas tersebut dan rasa seperti tiada bendalir beban seperti selalunya.

Apa yang saya rasa, saya kongsikan bersama suami. Keesokkan paginya, saya bekam suami pula.

Darah tidak diperlukan badan.

Kenapakah kita perlu berbekam?

Menurut PTT -Puan Tabib Terpercaya-, badan manusia ini umpama bumi. Apa yang kita makan seharian pula umpama plastik. Plastik adalah susah dilupuskan oleh bumi. Maka, hanya dengan bekam sahaja boleh mengeluarkan toksin-toksin yang berkumpul dalam badan kita yang boleh menjadi asbab pelbagai penyakit kronik di umur bersara kita.

InshaAllah sakit seperti darah tinggi, kencing manis, strok dan sebagainya inshaAllah ada penawarnya melalui bekam.

Kesan makanan yang kita makan hari ini, bukannya mudarat serta merta. Ianya juga memerlukan masa. Menurut PTT lagi, selepas bahan-bahan yang tidak boleh lupus dalam badan kita dibawa keluar melalui bekam, inshaAllah barulah badan kita boleh subur semula.

MashaAllah saya merasai kebenaran analogi PTT kami. 

**************************************************************
Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Salam besabda :

الشِّفَاءُ فِيْ ثَلاَثَةٍ: شَرْبَةِ عَسَلٍ وَشَرْطَةِ مِحْجَمٍ وَكَيَّةِ نَارٍ وَإِنِّيْ أَنْهَى أُمَّتِيْ عَنْ الْكَيِّ
“Kesembuhan itu berada pada tiga hal, yaitu minum madu, sayatan pisau bekam dan sundutan dengan api (kay). Sesungguhnya aku melarang ummatku (berobat) dengan kay.” (HR Bukhari)

Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Salam bersabda :

إِنَّ أَمْثَلَ مَا تَدَاوَيْتُمْ بِهِ الْحِجَامَةُ وَالْفَصْدُ
“Sesungguhnya metode pengobatan yang paling ideal bagi kalian adalah hijamah (bekam) dan fashdu (venesection).” (HR Bukhari – Muslim)
***************************************************************

Marilah sihat kerana Allah dengan mengamalkan sunnah berbekam inshaAllah!