30.7.09

PANTANGNYA DIA

Pantangnya dia
Wanita keluar
Seorang diri mahupun ramai
Terutama senja magrib
Hinggakan pekat malam
Tiada batas membezakan
Lelaki dan wanita.

Pantangnya dia
Manakan sama lelaki dan wanita
Betapa tinggi nilai wanita padanya
Perlu dijaga dipelihara
Perihal adab wanita yang keluar rumah
Kerana Nabi saw berpesan:

*Dari riwayat Atha’ al-Khurasani dan dia memberikan predikat hadis ini marfu’ dan dia berkata, “seorang wanita tidak diperbolehkan mengucapkan salam atau membalas salam.”

Imam az-Zubaidi berkata, “Aku memperlakukan wanita,seperti memperlakukan seekor ular,iaitu dengan mengurungnya di dalam rumah.”

Ada satu riwayat dari Imam Ahmad bin Hmabal mengatakan, suatu ketika dia didatangi oleh seorang lelaki ahli ibadah, lalu tiba-tiba isteri Imam Ahmad bersin. Mendengar hal itu lalu si lelaki tadi menyambutnya dengan ucapan “Yarhamkillah.” (Semoga Allah memberimu rahmat-Nya). Melihat kelakuan lelaki tadi, Imam Ahmad berkomentar, “Dia seorang ahli ibadah yang bodoh.”

Pantangnya dia
Dia pernah berkata
Nabi saw berwasiat:

*Aku pernah mendengar sebuah riwayat dari seorang wanita zaman awal Islam bahawa jika seseorang mengetuk pintu rumahnya, sedangkan dia sendirian di rumah itu, maka wanita itu akan segera menutup mulutnya dengan kedua tangan, kemudian berbicara dalam keadaan mulut tertutup, agar suaranya sedkit terganggu sehinga tidak bakal menimbulkan fitnah.

Pantangnya dia
Aku duduk di beranda rumahnya
Bersama wanita-wanita bergelak ketawa
Disaksikan lelaki-lelaki haram
Berjalan bermotor
Yang lalu lalang.

Pantangnya dia
Wanita duduk makan
Di kedai kopi layaknya
Kecuali bersamanya suaminya
Atau mahramnya
Kerana tempat sedemikian
Bakal mengundang fitnah
Untuk yang bergelar wanita.

Pantangnya dia
Bercerita perihal seseorang
Dengan disertai nama
Kerana dia tidak mahu mengenali
Dan dia tidak pernah mahu mengenali
Semua sahabatku
Begitu juga harapannya
Tidak perlu mengenali sahabatnya
Secara terperinci
Kerana sama perlu membatasi.

Dan pantangnya dia
Aku memandang kerana tidak rela aku dipandang
Aku mengenali kerana tidak rela aku dikenali
Aku menegur kerana tidak rela aku ditegur
Kerana aku isterinya
Humairahnya
Solehahnya
Gadisnya
Maruahnya!



Rujukan:
*Wasyiyatun min wasyaayaa ar_Rasul li n-Nisa’ fi Ibrahim Muhammd al-Jamal

3 comments:

Anonymous said...

Ada satu riwayat dari Imam Ahmad bin Hmabal mengatakan, suatu ketika dia didatangi oleh seorang lelaki ahli ibadah, lalu tiba-tiba isteri Imam Ahmad bersin. Mendengar hal itu lalu si lelaki tadi menyambutnya dengan ucapan “Yarhamkillah.” (Semoga Allah memberimu rahmat-Nya). Melihat kelakuan lelaki tadi, Imam Ahmad berkomentar, “Dia seorang ahli ibadah yang bodoh.”

boleh terangkan kenapa ?

Ummu Muhammad said...

Tidak. Silekan terangkan sebab saya tidak tahu.Jzzk.

Ummu Muhammad said...

Riwayat imam Ahmad bin Hanbal mengatakan, suatu ketika dia didatangi oleh seorang lelaki ahli ibadah, lalu tiba-tiba isteri Imam Ahmad bersin. Mendengar hal itu lalu si lelaki tadi menyambutnya dengan ucapan "Yarham-Killah."(Semoga Allah memberi rahmatnya).Melihat kelakuan lelaki tadi, Imam Ahmad berkata, "Dia seorang ahli ibadah yang bodoh."

Aku pernah mendengar sebuah riwayat dari seorang wanita zaman awal Islam bahawa jika seseorang mengetuk pintu rumahnya, sedangkan dia sendirian di rumah itu, maka wanita itu akan segera menutup mulutnya dengan kedua tangan, kemudian berbicara dalam keadaan mulut yang tertutup, agar suaranya sedikit terganggu sehingga tidak bakal menimbulkan fitnah.

sumber: http://norihanchocolatebakery.blogspot.com/2011/12/wahai-perempuan.html