14.10.11

EPISOD 3: BENCI TAHAP KRITIKAL

Muhammad hebat yang diredhoi Allah dan Rasul!
Manusia yang sentiasa berusaha ke arah pembaikkan dalam hidup, insyaAllah Allah akan mempermudahkan urusannya. Hidayah Allah buat ibu ditengah-tengah kelompok yang tidak begitu islami membuatkan ibu berasa betapa Allah menyayangi ibu. Allah hadiahi ibu sebuah hidayah yang begitu indah mempersona di dalam sebuah Ramadhan yang disambut ibu penuh makna. Bertitik tolak dari itu, Allah mengurniakan sedikit kefahaman tentang hidup beragama. Solat dan ibadah sunat membawa ibu lebih dekat dengan Allah. Beberapa lama ibu melalui episod perubahan dari segi rohani, Allah bantu lagi ibu untuk mencukupkan dari segi jasmani pula. Hati tidak tenteram selagi mana syariat Allah tidak tertegak di dalam diri. Maka, bermulanya episod ibu berhijrah yang begitu tampak pada zahirnya. Mudah-mudahan Allah mengurniakan ketenangan ini sehingga ibu tertabal sebagai ketua bidadari ayah disyurga sana.

Sensitiviti sekeping hati semasa awalnya banyak dipengaruhi oleh kuliah-kuliah ilmu, radio IKIM, bahan bacaan ilmiah dan tidak kurang pula melalui beberapa petunjuk mimpi. Semasa ibu melalui fasa-fasa pembaikkan, Allah pertemukan dengan ayah. Ibu sentiasa berdoa semoga Allah mengurniakan suami yang 'lebih kuat' daripada ibu dengan harapan apa yang ibu sedang perjuangkan dapat kekal terpelihara sehingga ke akhirnya. Alhamdulillah, ayah benar-benar kurniaan buat ibu. Ayah 'lebih ketat' berbanding ibu.

Alhamdulillah perjalanan hidup ibu sentiasa Allah kurniakan pembaikkan sebagaimana doa-doa ibu. Bermula dengan seorang yang tidak pernah untuk menyelami penderitaan saudara kita di Palestin, berubah kepada menjadi manusia yang begitu benci akan Yahudi dan sekutunya. Benci tahap kritikal! Ibu mula memboikot barangan Yahudi dan sekutu-sekutunya semenjak Yahudi menyerang kem pelarian Nablus sekitar Mac 2007 yang mana ketika itu ibu masih belum bernikah dengan ayah lagi. Rejim zionis telah mengeksploitasi perjanjian genjatan senjata dan mengambil peluang menyerang bandar Nablus dan Balata berdekatan dengan kem pelarian semasa waktu subuh. Rumah penduduk Palestin digeledah dan sebilangan penduduk Palestin dilanggar van dengan sengaja ketika itu. Hati ibu mula panas.

Ketika itu juga, dengan api kemarahan yang begitu memuncak, ibu membuang segala barangan-barangan yahudi laknatullah dan sekutunya ke dalam bakul sampah. Ini kisah benar! Ibu baharu sahaja berbelanja untuk stok makanan dan perkakasan pembersihan diri untuk stok di asrama. Alhamdulillah berbekal dengan tarbiyyah di dalam usrah, ibu mengenali satu-persatu barangan-barangan yang perlu di boikot dengan baik. Barangan makanan yang menjadi pilihan ibu dahulu adalah nestle, kraft, maggi manakala perkakasan pembersihan diri adalah johnson n johnson dan kotex . Nilaian untuk sekali berbelanja barangan keperluan bukanlah kecil bagi seorang pelajar ketika itu. Namun, dengan kudrat dan kekuatan yang Allah kurniakan disamping membayangkan penderitaan saudara-saudara kita di Palestin, ibu tidak teragak-agak untuk membuang segalanya yang boleh menyumbang kepada peluru membunuh saudara-saudara kita disana.

Walau bagaimanapun, ada satu kelemahan ibu iaitu ibu tidak sensitif membeli makanan ditempat sebarangan tanpa mengambil berat faktor orang yang menjualnya. Alhamdulillah kelemahan ini Allah kurniaan ayah sebagai penyelesaiannya. Jika semasa zaman solo, hati ibu tidak tersentuh mengenai sensitiviti memilih tempat makan dan ianya ditekankan melalui didikan ayah setelah bernikah. Betapa bukan sahaja kita perlu memerhatikan bahan-bahannya, namun orang yang membuatnya juga perlu diberi perhatian dan proses ini bukan terhenti setakat itu. Semoga taufik dan hidayah Allah sentiasa mengiringi baitul muslim kita.

Ketahuilah wahai Muhammad, api kebencian terhadap yahudi laknatullah dan sekutunya telah lama berlangsung semenjak ibu dan ayah belum bertemu dan bernikah lagi dan mudah-mudahan ianya kekal berlangsung dengan pertambahbaikkan dari masa ke semasa. Ibu hanya mampu berdoa yang rahim ibu Allah sucikan di dalam tempoh 'berpantang'  sebelum Muhammad menghuninya agar Muhammad kekal terpelihara sehingga ke akhirnya. Ibu bukan siapa-siapa, namun impian ibu terlalu besar untuk melihat perubahan ummah asbab sentuhan sakti tangan ibu buat mujahid-mujahid dan mujahiddah-mujahiddah yang telah dan bakal keluar dari petapaan di dalam rahim ibu selama 9 bulan 10 hari. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka (Ar-Ra'd:11)

4 comments:

Zefa NorAsmara said...

Allahu akbar.. mengakhiri pembacaan dgn hati yg tersiat.. banner itu buat hati ini sgt sentap.. t kasih ummu muhammadd.. :D

ummu muhammad said...

kak zefa: sayang berpanjangan fillah..semoge bertemu di syurge sane ;)

NoEn said...

good effort ummu muhammad!!!kadang kita sebagai manusia alpa, bila ada yang mengingatkan baru kita kembali 'tersedar'..

mmg telah lama berusaha untuk memboikot, tp belum lg 100%..selagi ad alternatif lain, akan diusahakan..

kadang2 tu payah sebab dirasa telah sebati dgn diri..cuba memboikot satu persatu..setakat ni klo xdpt mkn kfc, mcd, xde masalah pn.xralat pn..RFC lg sedap dr kfc kn..

ummu muhammad said...

noen: gogogo! insyaAllah boleh..buat ayam goreng sendiri lagi sedap.. ;)