13.11.13

KELAHIRAN SEMULAJADI (4) l AWASI PEMAKANAN

Semalam kita berada dalam proses bersalin. Proses kemuncaknya adalah apabila bayi mahu keluar. Ketika itu, si suami dan kurma (sucking) untuk mengurangkan proses sakit bersalin yang nikmat sekiranya dihayati dengan minda separa sedar.

Apabila bayi keluar menjenguk dunia, ibu terus dakap anak ke dada sambil ayah membaca doa 'Allahumma jannibnas syaitan, wajannibi syaitanama rozaktana' dan sisa baki kurma dalam mulut ayah ditahnikkan ke mulut bayi.

Seterusnya, ibu susukanlah anak dalam keadaan tali pusatnya masih attached dan pada ketika ini bapa azanlah atau iqamah dan teruskan puji-pujian kepada Allah. Seketika nanti uri pula akan keluar secara automatik kerana hasil sucking tadi merangsang kontraksi uterus untuk detachkan placenta.

Sebenarnya untuk pengetahuan semua, tali pusat tidak perlu dipotong sama skali kerana sangat banyak stem cell di dalamnya. Itulah sebabnya kita lihat zaman Rasulullah SAW kehebatan sahabat dari segi akalnya, keberaniannya, imannya dan kita lihat tidak terdapat orang Islam sebegitu zaman ini. Itulah rahsia uri. Uri itu akan tercabut dengan sendirinya dalam 48 hingga 72 jam.

Berehatlah sementara anak habis menyusu. Selepas itu mandi wiladah bersama-sama suami. Seelok-eloknyanya ada orang yang memahami yang akan menolong menyediakan air suam untuk mandi dan sebaik-baiknya gunalah daun-daun kayu, limau purut untuk mengembalikan kesegaran badan. 

Kalau dilihat dari cara ini, maka inshaAllah tidak akan timbul sebarang masalah tentang aurat dan kita dapat menjaga syariat dengan baik. Al Quran sepatutnya datang mengubah cara hidup tetapi dalam bahagian melahirkan, umat Islam masih ikut tradisi lama. Apabila datang arus kemodenan, banyak komplikasi dikenalpasti terjadi.

Kita kena faham yang teknik menggunakan bidan kampung juga tidak bertepatan dengan Islam kerana konsep aurat tidak dijaga. Teknik saya ini memerlukan seorang suami yang sangat beriman, berani dan natural. Beriman disini bukan bermaksud seorang ustaz, tetapi orang yang dalamannya (aqidah) sangat percaya dengan Tuhan.

Menurut PTT, gentle birth ini sudah meluas di negara serumpun kita contohnya Indonesia.

Konsep Islamic Birth ini tidak dijamin berjaya sekiranya ibu tidak mengawal pemakanannya semasa mengandung. Semasa mengandung, tolonglah jangan makan gula putih dan produk yang mengandunginya, garam halus (vacuum salt, iodinized salt), susu tepung ibu, dan bahan yang dibuat dari gandum (kecuali atta flour atau gandum dari Jepun).

Makanlah secara semulajadi kerana ini penting dalam memastikan pembentukan salur darah uri dan tumbesaran anak kerana ia berkait rapat dengan kejadian darah tinggi dan kencing manis semasa hamil. Juga pengeluaran susu selepas anak dilahirkan (we do not want delayed milk production).

Sekiranya terpaksa makan diluar dan makanannya pastinya meragukan, ambillah sesudu kecil madu asli (guna sudu plastik atau kayu sahaja) sebelum keluar rumah atau dalam 15 min sebelum makan makanan tersebut. Kalau keadaan sangat memaksa, mintalah perlindungan Allah kerana Allah jua yang paling mengetahui keadaan kita. Semoga Allah memberkati usaha kita dan menjadikan usia kita ini penuh ketaatan kepadaNya. Amin.

Puan Tabib Terpercaya (PTT)

2 comments:

Ayu Zan said...

wah! bagus ni. patut dicontohi.

YANEI KHAIRANI SYED AHMAD said...

Alhamdulillah... sangat bagus!
www.mukmin-insights.blogspot.com