27.10.09

ADIK-ADIKKU SAYANG


Adik-adik
Seorang muslimin yang beriman
Akan sentiasa menjauhi yang haram
Sentiasa menjaga pandangan
Perkataan ditutur selari akan perlakuan
Tidak mengambil peluang
Apatah lagi kesempatan.

Adik-adik
Muslimin yang sejati itu
Tidak mudah memandang akan perempuan
Apatah lagi bercakap, bertanya tiada kepentingan
Anda muslimat ka?
Anda akhowat ka?
Atau anda masturat ka?

Dan tidak mungkin sengaja membuka tirai
Mengintai peluang keemasan.

Katakanlah kepada lelaki-lelaki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. (24:30)

Adik-adik
Allah kurniakan kita akal yang waras
Layakkah lelaki-lelaki haram itu
Bertanya itu dan ini perihal peribadi kita?
Perlukah kita untuk menjawab?
Berhati-hatilah!
Bujang, berkahwin, muda apatah lagi tua
Mereka tetap lelaki
Dan perempuan tetap kesukaan mereka.

Adik-adik
Muslimin yang soleh
Tidak mudah menghantar SMS
Membuat panggilan
Konon atas nama komuniti masjid atau musollah
Perlunya interaksi berbeza jantina
Ala-ala darurat yang tenat
Rupanya hanya mahu khabarkan berita gembira bagi mereka
Oh! Anda berjaya untuk ditemuramah untuk menjadi JKK Pematah!
Sila balas SMS ini. Jika tidak, pihak kami akan membuat panggilan untuk anda kerana suara anda keutamaan kami.


Adik-adik
Jangan mudah terpedaya luaran yang hebat
Jangan terlalu mudah percaya pandangan mata
Carilah Allah untuk bantu melihat dengan mata hati.

Adik-adik
Perteguhlah imanmu
Syaitan itu berada dimana-mana
Dihidangkan kita pelbagai juadah dosa
Yang bakal disantap bila-bila masa
Andai kita mudah kalah
Dengan usikan-usikan
Dengan ujian-ujian
Yang terlalu kecil ini
Dikhuatiri hidayahNya sentiasa menjauh.

Adik-adik
Jangan mudah mengagumi seseorang itu
Hanya dengan ceramah yang panjang berjela
Hingga tiada jumpa noktah penyudah
Disamping suara yang lunak mendayu
Menggamit rasa ingin tahu
Hindarilah perasaan itu
Sesungguhnya hatimu sedang dibolak balikkan oleh laknatullah.

Adik-adik
Kakakmu ingin sekali ketemu
Ammirul ummah yang begitu hebat
Sehebat sahabat-sahabat
Pemimpin sebenar atas nama Islam sejati
Dan tentu bukan
Cakap tapi tarak bikin!

Adik-adik
Hari ini masih terlalu muda untuk kamu
Kamu masih mentah untuk menilai
Kamu masih kurang pengalaman
Kelak kamu akan berdepan ujian penuh debaran
Cabaran dan dugaan yang tidak pernah putus.

Adik-adik
Hari ini mungkin kamu masih pelik
Kenapa kamu ditemuramah bukan seperti selayaknya syarak
Mengapa kamu dibiarkan berseorangan berdepan lelaki
Mengapa lelaki haram semacam halal melihat kamu
Mengapa semua wanita boleh dianggap seperti adik sendiri
Walau tiada pertalian darah!

Adik-adik
Ketahuilah!
Islam kini Islam dagang
Hanya sedikit yang masih amal
Umpama genggam bara api
Kejian dan nista bakal menjadi hiasan
Untuk manusia yang mahu amal
Sentiasa dituduh SESAT!
Tuduhan terlalu berat
Dan ingatlah wahai pemfitnah!
Doa orang teraniaya, doa yang tidak terhijab!

Adik-adik kakak yang tersayang
Ketahuilah
Kakakmu ini bimbang akan dirimu
Bimbang akan terumbang ambingnya kamu
Dalam mencari cinta
Dunia remaja yang penuh pancaroba
Medan mujahadah perasaan
Dan diriku
Ingin melihat kebaikan dan kebahagiaan
Sentiasa disampingmu sampai bila-bila
Berdoa dan terus berdoa
Allah sentiasa disisi
Dihindari bisikan-bisikan syaitan penuh tipu daya.

Adik-adik tersayang
Kekuatan dirimu itu terletak pada hatimu
Terletak pada ketaqwaan dan keimanan
Dan hati itu perlu sentiasa dibiar segar
Cerah disinari hidayah serta rahmatNya
Moga kamu sentiasa dibawah perlindungan Allah.

Salam sayang,
Kakakmu.

2 comments:

Nurul Husna said...

Sedih post ni..

attuffahumairah said...

demi perlindungan dan maruah adik-adik. peringatan supaya maruah diri tidak mudah diinjak-injak lelaki-lelaki haram..